Tuesday, September 6, 2011

BUKAN SEKADAR DEMAM

Semalam hampir sehari suntuk saya mengalami demam yang agak teruk. Ia bermula pada awal pagi lebih kurang jam 1.00 pagi yang mana saya sudah terasa tidak sedap badan. Saya terus menelan 2 biji panadol. Telahan saya demam akan berkurangan menjelang pagi esok, namun ia meleset. Demam semakin kuat menjelang tengahari dan memaksa saya meminta suami pulang awal dari tempat kerja. Jam 2 petang suami sudah tiba dirumah, badan terasa sungguh lemah sampaikan saya hampir tidak mampu untuk berjalan. Perjalanan ke klinik KITA yang terletak di Desa Pandan yang jaraknya hanya 2 kilometer terasa amat jauh. Seluruh tubuh terasa sungguh sakit terutama apabila tayar kereta menaiki bumper. 

Itulah salah satu nikmat kesihatan yang ditarik Allah buat seketika. Saya sedar bahawa begitu besarnya erti sebuah nikmat kesihatan yang diberikan Allah kepada saya selama ini. Segala kemewahan dan kesenangan dunia sudah tidak bererti. Apa yang terfikir dibenak saya hanyalah saya mahu Allah sembuhkan segala penyakit saya ini. Segala masalah dan kerisauan yang menguasai diri sebelum ini terus terpadam kerana saya hanya inginkan nikmat sihat. Itu sahaja. 

Hari ini alhamdulillah walaupun badan saya masih belum sihat sepenuhnya, saya rasa amat bersyukur kerana ia lebih baik dari semalam. Saya yakin ujian  ini adalah untuk menyedarkan diri kita bahawa segala nikmat yang diberi pada saat ini mampu ditarik Allah dalam sekelip mata sahaja. Oleh itu, sama-samalah kita sentiasa bersyukur kepada Allah akan segala nikmat yang dikecapi pada hari ini. 

2 comments:

Rozali said...

Assalamualaikum Fifah

saya doakan agar fifah segera sembuh
supaya dapat beramal dengan sempurna

Wassalam

fifahnazri said...

waalaikummussalam..

terima kasih en. Rozali.